forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 22nd March 2019, 11:09 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Serangan di Selandia Baru Tunjukkan Bagaimana Supremasi Kulit Putih Menjadi Ancaman Global

Beberapa tahun yang lalu, beberapa anggota masjid Linwood Christchurch menyarankan untuk memasang kamera keamanan di luar. Anwar Alisaisy mengira mereka konyol. Sejak berimigrasi ke Selandia Baru dari wilayah Kurdi Iran pada tahun 2002, dia tidak melihat tanda-tanda masalah - tidak di tempat penata rambut tempat dia bekerja atau di masjid langsung di seberang jalan di mana dia berdoa setiap hari Jumat. "Aku berkata," Tidak ada yang mencuri dari masjid. Tidak ada ekstrimis, '"kata Alisaisy. "Selandia Baru adalah tempat teraman."

Ayah enam anak ini mengingat hal ini sambil berdiri di sebuah selotip polisi dekat rumah ibadah yang sekarang menjadi tempat kejadian perkara. Dia berada di dalam pada 15 Maret ketika seorang supremasi kulit putih muncul dengan membawa banyak senjata dan kamera video di helmnya. "Dia berdiri di ambang pintu, dan aku lari ke ruang belakang," kata Alisaisy. "Anak-anak menangis, wanita berteriak, dan kami bisa mendengarnya terus menembak."

Keselamatan negara pulau Pasifik Selatan bukan satu-satunya ilusi yang dihancurkan hari itu. Juga dibatalkan adalah konsepsi populer terorisme internasional. Serangan Christchurch terhadap dua masjid yang merenggut setidaknya 50 nyawa menjadikan supremasi kulit putih sebagai ancaman bagi masyarakat Barat hampir sama hebatnya dengan terorisme yang dilakukan atas nama Islam fundamentalis - dan yang, jika ada, nampaknya menarik lebih banyak oksigen dari negara tersebut. Internet.

Lama dikurung sebagai terorisme "dalam negeri" atau "domestik", kekerasan ekstremis sayap kanan muncul di Selandia Baru yang terpencil sebagai ancaman transnasional. Di sini, seorang Australia yang banyak bepergian dan bersenjata lengkap memunculkan nasionalisme kulit putih atas nama kampanye internasional melawan imigrasi. Besarnya serangan akan melemparkan sorotan ke ekstremisme kanan bahkan jika si pembunuh tidak mengalirkannya di Facebook Live.

Jacinda Ardern, Perdana Menteri Selandia Baru, mengatakan kepada TIME bahwa pemerintah di seluruh dunia perlu "mengambil persatuan tentang apa yang merupakan masalah global," terutama dalam menangani tempat-tempat di Internet di mana radikalisasi berakar. Di kalangan keamanan-nasional, ada seruan bagi pemerintah untuk berbagi intelijen tentang ekstremis sayap kanan "dengan cara yang sebelumnya disediakan untuk kelompok-kelompok seperti Negara Islam," sebagaimana ditulis tiga pejabat kontraterorisme veteran AS di blog Lawfare.

Menambah urgensi adalah indikasi bahwa ekstrimis sayap kanan telah diberanikan oleh para pemimpin politik yang mengekspresikan xenophobia dan intoleransi yang sama. "Serangan ini telah terjadi selama beberapa waktu," kata Clarke Jones, pakar terorisme di Australian National University. Ekspresi kemarahan online penyerang terhadap imigran non-kulit putih, non-Kristen, katanya, "hampir disahkan oleh retorika politik tentang pelarangan imigrasi Muslim dan mengkriminalkan pengungsi."

Serangan-serangan Selandia Baru mungkin menawarkan jendela baru tentang bagaimana kita berpikir tentang terorisme. Bagi orang Amerika, kata itu identik dengan 11 September 2001 — serangan kejutan yang datang tiba-tiba dan dilakukan atas nama agama yang tidak diketahui secara langsung oleh sebagian besar orang Amerika.

Tetapi terorisme bukan hanya tentang kepercayaan. Ini tentang kepastian. Yakin bahwa ia adalah seorang prajurit dalam perang yang hanya dapat dilihat oleh segelintir orang yang tercerahkan, yang diduga sebagai penembak, Brenton Tarrant, sama khawatirnya dengan jihadi mana pun oleh hal-hal yang sangat - toleransi, hidup berdampingan, inklusi - yang membuat para pemuja Muslim merasa betah di sebuah kota. bernama Christchurch. Meskipun Selandia Baru hanya 1% Muslim dalam sensus terakhir, keanekaragamannya menawarkan apa yang penembak, dalam "manifesto" gadungan yang ia posting online dan diemail ke kantor Ardern sebelum serangan itu, disebut "sebagai lingkungan yang kaya target sebagai Di tempat lain. "Negara ini dipilih, Ardern berkata," karena kami mewakili keragaman, kebaikan, kasih sayang, rumah bagi mereka yang memiliki nilai-nilai kami yang sama. "

Ada banyak persamaan antara ekstremisme kanan-jauh dan ISIS, "dari pemuda yang hilang dan marah yang menjadi sasarannya, ke propaganda, ke operasi," kata Peter W. Singer, ahli strategi di think tank Amerika Baru dan penulis buku. LikeWar: The Weaponization of Social Media. “Taktik lain yang mereka berdua gunakan adalah menawarkan rasa persekutuan. Ini adalah kombinasi yang aneh tapi sangat nyata untuk menemukan komunitas dan akhirnya merasa dipahami dan dihargai, tetapi mereka menemukannya melalui ekspresi kebencian. "

Angka-angka tersebut menyuarakan keprihatinan, di AS dan di tempat lain. Pada 2017, FBI mengatakan sedang melakukan 1.000 investigasi terhadap supremasi kulit putih dan ancaman teroris domestik lainnya, kira-kira sebanyak yang telah dibuka untuk orang-orang yang mungkin terinspirasi oleh Negara Islam, menurut Washington Post. Dari 2012 hingga 2017, jumlah serangan supremasi kulit putih yang sebenarnya lebih dari dua kali lipat, dari 14 menjadi 31, menurut Database Terorisme Global University of Maryland. Liga Anti-Pencemaran Nama Baik atribut 73% dari pembunuhan yang berkaitan dengan ekstremis di AS dari 2009 hingga 2018 ke kanan.

Di Eropa, di mana imigrasi dari negara-negara Muslim telah mengungkapkan keretakan di masyarakat, gelombang politik ke kanan disertai dengan kekerasan supremasi. Dari 2016 hingga 2017, serangan sayap kanan di Eropa melonjak 43%. Pada 2016, hanya beberapa hari sebelum referendum yang memecah belah Inggris tentang E.U. sebagai anggota, anggota parlemen Inggris Jo Cox secara fatal ditembak dan ditikam oleh seorang supremasi kulit putih yang berteriak, "Britania lebih dulu." Takut bagaimana imigrasi memengaruhi masyarakat Inggris memainkan peran utama dalam keputusan Brexit di Inggris, dengan 54% cuti ”Pemilih menyebut Islam sebagai ancaman bagi gaya hidup Inggris. Keyakinan itu membantu memberi makan kekerasan. "Ancaman sayap kanan sebelumnya tidak diorganisir," kata kepala kontraterorisme Inggris, Mark Rowley, pada bulan Februari 2018. "Sesekali ada individu yang termotivasi oleh retorika yang telah melakukan tindakan teroris, tapi kami sudah tidak memiliki ancaman sayap kanan terorganisir seperti yang kita lakukan sekarang. "

Pengorganisasian itu sering terjadi secara online. Banyak yang telah dibuat dari internet yang memahami jihadis, tetapi ekstrimis sayap kanan telah ada di rumah sejak awal Internet. Di Twitter, peneliti ekstremisme JM Berger menemukan dalam sebuah studi tahun 2016, “Gerakan nasionalis kulit putih Amerika telah melihat pengikut mereka tumbuh lebih dari 600% sejak 2012. Hari ini, mereka mengungguli ISIS di hampir setiap metrik sosial, dari jumlah pengikut hingga tweet per hari "

Namun tempat berkembang biak yang sesungguhnya bagi para ekstremis ini adalah di forum-forum yang tidak diperdagangkan, seperti 8chan dan 4chan, di mana para pengguna anonim memperdagangkan meme yang ironis, bercanda, dan berdiskusi dengan rasisme dan kebencian terhadap wanita. Itu adalah salah satu di mana penembak yang dituduh mengumumkan amukannya dan memposting tautan ke pembenaran tertulisnya, serta umpan langsung Facebook. Keduanya dengan cepat bermetastasis ke platform utama - YouTube, Facebook, dan Twitter - terlepas dari upaya perusahaan untuk menurunkannya. Pada satu titik, video itu diunggah ke YouTube dengan kecepatan satu detik, Guardian melaporkan.

Tidak semua posting mengagumi, dan daya tarik yang tidak diragukan lagi berkontribusi. Tetapi video yang tetap beredar telah diubah untuk memotong perangkat lunak penyaringan platform utama. Ekstremis sayap kanan jauh memiliki bakat yang terbukti untuk "mengeksploitasi algoritma dan kelemahan platform media sosial," catatan Julia Ebner, penulis The Rage: The Vicious Circle of Islamist dan Far-Right Extremism. "Mereka mampu mengubah persepsi publik dan memiliki suara yang keras dan tidak proporsional."

Itu penting, Ebner mencatat, karena di banyak negara Barat, ekstremis sekarang dapat mengandalkan perhatian sopan politisi. "Selama beberapa tahun terakhir, terutama di seluruh Eropa, tetapi secara umum di seluruh dunia, kita telah melihat lonjakan kuat dalam popularitas partai-partai populis sayap kanan, ideologi ekstremis dan pemikiran dalam kelompok vs kelompok luar," katanya. . "Musuh bersama mereka yang paling umum adalah Muslim, migran, media arus utama, dan elite elit yang korup. '"

Pemikiran semacam itu muncul pada layar setelah serangan-serangan ini. Politisi Australia, Fraser Anning, menyarankan imigrasi Muslim yang harus disalahkan. Di Italia, Menteri Dalam Negeri garis keras Matteo Salvini mengutuk pembunuh "najis" tetapi kemudian mengecilkan ancaman global supremasi kulit putih. "Satu-satunya ekstremisme yang pantas mendapat perhatian adalah jenis Islam," katanya.

Presiden Donald Trump juga menyatakan bahwa ancaman kaum nasionalis kulit putih hanyalah "sekelompok kecil orang." Trump mungkin menolak hubungan dengan kelompok sayap kanan, tetapi kebijakannya telah memenangkan dukungan dari sejumlah ekstrimis; manifesto penembak bahkan menamainya sebagai simbol pertarungan supremasi kulit putih. Memang, pada hari serangan, Trump berbicara kepada orang banyak yang membela penggunaan kekuatan daruratnya untuk membangun tembok perbatasan untuk mencegah migran keluar. "Orang-orang membenci kata invasi tapi hanya itu yang terjadi," katanya. Kata yang sama ditampilkan secara jelas dalam screed si pembunuh.

Fakta yang sulit adalah bahwa, setidaknya di A.S., minoritas terukur bersimpati dengan penyebab supremasi kulit putih. Sebuah studi tahun 2018 dari seorang peneliti Universitas Alabama menemukan bahwa di antara orang Amerika kulit putih non-hispanik, 28% “mengungkapkan perasaan kuat identitas kulit putih; sekitar 38% menyatakan perasaan solidaritas putih yang kuat; dan sekitar 27% merasa bahwa orang kulit putih menderita sejumlah besar diskriminasi dalam kehidupan Amerika. ”Dalam jajak pendapat Military Times baru-baru ini, 22% anggota layanan mengatakan mereka melihat tanda-tanda nasionalisme kulit putih atau ideologi rasis di angkatan bersenjata. Sekitar 35% menyebut nasionalisme kulit putih sebagai ancaman signifikan bagi negara. Pada bulan Februari, seorang letnan Penjaga Pantai ditangkap dengan membawa senjata dan daftar hit Demokrat terkemuka. Surat dakwaannya mengutip draft surat yang berbunyi: "Kami membutuhkan tanah air putih karena Eropa tampaknya hilang."

Kebanyakan orang Selandia Baru, seperti orang Amerika, adalah keturunan imigran. Penduduk asli Maori merupakan lebih dari seperenam dari populasi, tetapi mereka bergabung dengan keturunan kolonialis Inggris dan pendatang baru dari Pasifik Selatan, Eropa, Asia dan Afrika. Populasi yang beragam disatukan oleh nilai-nilai kemakmuran, humor dan olahraga yang mencela diri sendiri, terutama rugby dan kriket. Seperti di negara tetangga Australia, salam standar adalah "sobat." Melewati seseorang di jalan tanpa memberikan salam akan dianggap penghinaan. "Selandia Baru adalah negara yang luar biasa," kata Mazharuddin Syed Ahmed, 47, seorang akademisi universitas.

Ahmed berdiri di barisan depan masjid Linwood tepat di belakang imam pada 15 Maret. "Saya tahu suara itu langsung ditembakkan," katanya. Dia berlindung di sebuah kios kecil dan melihat pria bersenjata itu menembak seorang wanita yang berteriak dari jarak dekat dan menariknya ke bawah. "Salah satu teman dekat saya memiliki kepala terbuka tepat di depan saya," katanya kepada TIME dengan suara bergetar. “Itu mengerikan. Peluru jatuh tepat di sampingku. Saya bisa mencium bau mesiu. ”Dia berusaha membendung pendarahan seorang teman yang terluka parah. "Dia tidak bisa memberitahuku di mana dia ditembak tetapi hanya terus berkata," Tolong panggil dokter! Silakan hubungi dokter! '”Butuh dua operasi tetapi teman itu selamat.

Banyak yang tidak. Di antara 50 yang tewas dalam serangan itu adalah beberapa anak. Selandia Baru hanya memiliki 4,8 juta orang, dan secara proporsional, kerugian lebih besar daripada 9/11 untuk AS. "Ini jelas sekarang jelas bagian dari sejarah kami," kata Ardern kepada TIME. "Ini adalah hari kita yang paling gelap, tidak ada pertanyaan."

Di bawah Perdana Menteri yang berusia 38 tahun, Selandia Baru akan meningkatkan kuota pengungsi tahunan dari 1.000 menjadi 1.500 mulai tahun depan. Dia menyebutnya "hal yang benar untuk dilakukan." Namun, meskipun budaya Selandia Baru selaras dengan etnis, rasanya juga seperti beberapa hal yang tergelincir. Cerita tentang minoritas di media arus utama segera menarik komentar yang penuh kebencian secara online. Selama lima tahun terakhir, Dewan Wanita Islam mengeluhkan kepada lembaga pemerintah tentang peningkatan tajam dan kebencian terhadap komunitas Muslim, tetapi mengatakan tidak ada yang dilakukan. Menurut Jones, Selandia Baru memiliki 70 kelompok sayap kanan.

Mantan prajurit Pete Breidahl mengatakan dia terkejut melihat bendera Konfederasi di Bruce Rifle Club milik Dunedin, tempat penembak menjadi anggota, ketika dia berkunjung ke sana pada tahun 2017. Breidahl mengatakan orang-orang di sana mengenakan perlengkapan kamuflase dan mengeluh bahwa gelombang pengungsi akan mengarah ke serangan teroris. Mereka adalah "kutu buku yang tinggal di ruang bawah tanah yang hidup dari fantasi pembunuhan," katanya kepada TIME. "Mengapa Anda ingin menembakkan senjata yang berpakaian seperti salah satu penembak pembantaian Columbine?" (Klub senjata, yang melaporkan bahwa sekarang telah ditutup untuk "masa depan yang dapat diperkirakan," menyangkal bahwa anggota memiliki pandangan ekstremis.)

Selandia Baru memiliki sekitar 250.000 pemilik senjata berlisensi dan diperkirakan 1,2 juta senjata api terdaftar. Tetapi hanya butuh satu hari bagi Ardern untuk mengatakan undang-undang senjata negara itu "akan berubah." Pada 18 Maret, Kabinetnya secara prinsip sepakat untuk amandemen untuk "membuat komunitas kita lebih aman," kata Ardern. Trade Me, situs lelang paling populer di Selandia Baru, mengumumkan secara sukarela melarang penjualan senjata semi otomatis. TIME melihat remaja yang terguncang mendekati petugas polisi di jalan untuk bertanya bagaimana mereka bisa menyerahkan senjata api orang tua mereka. Pembunuh itu memperoleh senjatanya secara legal melalui lisensi senjata biasa yang diperolehnya pada tahun 2017 dan disimpan meskipun kehadiran media sosialnya sangat xenophobia.

Dalam bertindak cepat untuk menahan kemarahan publik, Ardern mengikuti kursus yang berhasil di tempat lain. Australia membatasi akses ke senjata gaya militer setelah pembantaian Port Arthur tahun 1996, di mana 35 orang tewas. AS melarang kepemilikan pribadi pistol pada tahun 1997 setelah pembantaian Dunblane, ketika seorang pria bersenjata membunuh 16 anak sekolah dan seorang guru sebelum bunuh diri. Kedua negara telah melihat kematian terkait senjata merosot.

Selandia Baru juga telah mengambil keputusan untuk tidak memberikan kotak sabun yang sangat ia butuhkan. Ardern menolak menyebutkan namanya, dan melaporkan pembatasan berarti fotonya telah dilarang dari surat kabar. Sebaliknya, warga Selandia Baru memilih untuk fokus pada persatuan. Orang-orang Kristen, Hindu, Yahudi, Budha dan Sikh menawarkan makanan dan dukungan untuk keluarga yang selamat dan korban. Pada peringatan bunga, para hipster dengan rambut biru yang diwarnai menghibur para wanita berjilbab. Walikota Christchurch Lianne Dalziel mengatakan kepada TIME bahwa salam Islami As-salaamu ‘alaikum, atau" Damai bersamamu, "adalah" sangat banyak ekspresi dari kota damai yang dulu dan sekarang kita tinggali. "

Komunitas Muslim di seluruh dunia menyaksikan bagaimana Selandia Baru merespons dengan simpati dan juga dengan rasa terima kasih. "Ketika Anda memiliki seorang pemimpin seperti Jacinda Ardern keluar dan membela orang-orang yang diserang, itu mengirimkan pesan yang kuat," kata Harun Khan, sekretaris jenderal Dewan Muslim Inggris. "Ini menunjukkan kebalikan dari apa yang ingin dicapai oleh teroris."

Pada 20 Maret, kota itu mulai membaringkan orang mati, tubuh menghadap ke Mekah. Masjid al-Noor dan Linwood tetap terlarang, masih diikat dengan pita polisi. Ketika mereka membuka kembali, itu pasti dengan kamera keamanan dan tindakan pencegahan lain yang sekarang dianggap penting. Tetapi beberapa yang selamat mengatakan mereka tidak akan kembali. "Saya memilih negara ini karena aman untuk anak-anak dan keluarga saya," kata Mohsan Ali, 37, yang selamat dari pembantaian al-Noor dengan istrinya yang sedang hamil. "Tapi sekarang kupikir kita tidak aman."

Bagi Ahmed, ini cukup mengerikan sehingga anak-anak sekolah Christchurch yang dikurung di ruang kelas mereka dapat menyaksikan pembantaian itu terjadi secara real time di smartphone mereka. Yang lebih menakutkan adalah kesibukan sorak-sorai dan komentar riang online yang melekat pada adegan pembunuhan. "Kami meremehkan kekuatan kebencian," kata Ahmed.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, dari, dengan, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Pelaku Penembakan di Selandia Baru Berencana untuk Melanjutkan Serangan Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 18th March 2019 10:07 AM
Perang Dunia 3: Bagaimana Vladimir Putin Tunjukkan Bahwa Dirinya Melanggar Hukum Internasional Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 12th February 2019 03:00 PM
Militer Suriah Pindah ke Manbij Ditengah Ancaman Serangan Turki ke Kurdi Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 29th December 2018 12:23 PM
Bibit pemutih mengubah kulit Anda menjadi lebih bersih dan putih dengan cepat Call 081318031115 bundaanita Health Kesehatan 2 29th November 2016 11:35 AM
HUT ke-63, Kopassus Harus Menyesuaikan Diri dengan Ancaman Global supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 3rd May 2015 12:51 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:01 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts