forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 14th April 2019, 03:31 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Proteksionis Menjadi Hasil Debat Terakhir

Hasil debat terakhir Pilpres 2019 telah keluar, yang dimana kedua calon kepada para pemilih sebelum jajak pendapat hari Rabu, kandidat Presiden Indonesia melarang satu sama lain dalam nasionalisme ekonomi selama debat di mana masing-masing berusaha untuk menjelekkan impor dan membatasi investasi asing.

Didukung oleh unjuk rasa raksasa di Stadion Nasional di awal hari Sabtu, Presiden Joko Widodo menggunakan argumen pembukaannya dalam debat televisi untuk mengklaim kredit untuk nasionalisasi tambang tembaga dan ladang minyak Freeport di seluruh negeri.

"Sumber daya alam yang sebelumnya dimiliki oleh orang asing sekarang dikendalikan oleh negara," katanya.

Lawannya, mantan Jenderal Prabowo Subianto, menjadi lebih maju, mengkritik Presiden "mengijinkan impor" dan pendahulunya untuk bergerak membuka perekonomian.

"Dia [Presiden] telah berkonsentrasi pada infrastruktur, tapi mungkin semua infrastruktur lakukan adalah memudahkan barang untuk datang dari luar negeri," kata Prabowo.

Menentang latar belakang proteksionis ini, Australia berusaha untuk memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Jakarta yang diratifikasi oleh Parlemen Indonesia, setelah kesepakatan yang telah lama ditunggu-tunggu disimpulkan pada bulan Maret.

Mantan Menteri Luar Negeri Indonesia, Marty Natalegawa, menandai kemungkinan bahwa ratifikasi dapat diadakan di Parlemen.

"Kami memiliki preseden di mana Perjanjian telah merana di Parlemen," katanya dalam sebuah wawancara dengan The Australian Financial Review.

"Sektor swasta mengatakan keprihatinan terbesar mereka adalah kepastian dan, seperti yang Anda tahu, investor sekarang memiliki banyak pilihan," katanya.

Retorika Indonesia yang sangat proteksionis telah membangun selama dekade terakhir, tetapi telah menjadi fitur administrasi Presiden, yang dikenal sebagai Jokowi, yang diharapkan akan kembali ke kantor dengan nyaman pada hari Rabu.

Dalam masa jabatannya yang kedua dan terakhir lima tahun, investor berharap Mr Jokowi akan menggunakan kekuasaan presidennya untuk mereformasi hukum ketenagakerjaan dan mengurangi pita merah untuk investasi asing.

Hal ini tetap menjadi kemungkinan untuk sektor manufaktur yang berjuang, tetapi kinerja debat menunjukkan fokus masih mengurangi defisit akun saat ini, yang telah meninggalkan rupiah di bawah 20 tahun rendah ke dolar Australia.

Tetapi daripada meletakkan sebuah rencana untuk sisi ekspor negara buku besar, Presiden sedang mencari untuk Crimp impor.

"Terlalu lama, komoditas kami bergantung pada pasar luar negeri." katanya.

"Di masa depan, kami akan berusaha mengembangkan lebih banyak industri hilir dalam bidang perikanan, kehutanan dan pertanian. Kami harus meminimalkan ekspor bahan baku kami dan mendorong lebih banyak produk hilir. "

Keputusasaan modal asing telah membantu memotong ekspor minyak hampir setengah sejak tahun 1990-an, untuk sekitar 800.000 barel per hari, menurut data industri.

Pendapatan pemerintah dari sektor ini telah jatuh bahkan lebih curam, menjatuhkan 66 persen antara 2010 dan 2017.

Sejak 2015, ketika perjanjian pembagian produksi dengan perusahaan minyak dan gas asing berakhir, pemerintah seringkali tidak memperbaharui mereka dan meningkatkan partisipasi Pertamina yang dimiliki negara.

Kevin Evans, Direktur dari Australia Indonesia Centre, mengatakan administrasi tidak hanya terhadap sektor swasta tetapi juga mendukung peran yang lebih besar bagi negara.

"Ini akan terus tumbuh dengan ketat," katanya.

Tetapi sementara sumber daya nasionalisme dan proteksionisme mendominasi narasi ekonomi, ia percaya bahwa perjanjian perdagangan bebas Australia dengan Jakarta akan melewati Parlemen.

"Ini lebih merupakan perjanjian kemitraan ekonomi, bukan sebuah perjanjian perdagangan merkantilis lurus," katanya.

Mr Evans mengatakan kesepakatan itu difokuskan pada membuat dua ekonomi lebih komplementer dengan membuka sektor di mana perusahaan Australia dapat memproses sumber daya dan membantu mengembangkan ekonomi di bidang-wilayah seperti pendidikan.

Dia mengatakan itu juga akan memungkinkan lebih banyak kaum muda Indonesia untuk melakukan perjalanan ke Australia dan meningkatkan keterampilan mereka, fokus dari Presiden yang telah menempatkan modal manusia di pusat kampanyenya.

Meskipun proteksionis mendorong, konsumsi terus tumbuh sejalan dengan pertumbuhan ekonomi pada tingkat tahunan 5 persen, sebagian mencerminkan munculnya penomoran kelas menengah yang hidup sebanyak 52.000.000, menurut angka Bank Dunia.

Dalam debat kelima dan terakhir, lebih dari tujuh bulan kampanye presiden, kedua belah pihak adalah cahaya pada detail kebijakan dan berat pada pembangunan ekonomi sesuai dengan prinsip Islam tentang pembiayaan dan persiapan makanan.

Dalam kepergian dari tema ini, Bapak Prabowo mengangkat Cina sebagai model untuk mengikuti Indonesia, meskipun ia mengkritik penggunaan administrasi Jokowi dari ibukota Beijing untuk mendanai infrastruktur.

"Kita harus menjadi seperti Republik Rakyat Cina; dalam 40 tahun mereka mampu memberantas kemiskinan, "ujarnya.

Mr Evans menunjukkan hal ini sebagian besar telah dicapai dengan membuka perekonomian Cina untuk manufaktur asing dan investasi.

Perdebatan pada hari Sabtu malam di Jakarta Pusat menandai penutupan resmi kampanye tersebut, sebelum pemungutan suara menjelang hari Rabu.

Presiden adalah favorit untuk menang dan memimpin di 26 dari 28 diterbitkan jajak pendapat.

Sebuah jajak pendapat yang dirilis pada hari Jumat oleh SMRC menunjukkan Mr Jokowi on track untuk memenangkan hampir 57 persen dari suara, setelah mengambil 53 persen di 2014 ketika Mr Prabowo juga tertantang.

Jajak pendapat, di mana 192.000.000 orang berhak untuk memilih, adalah pemilu bebas keenam sejak jatuhnya Presiden Soeharto pada tahun 1998.

Pemilihan tahun ini telah dirusak oleh dugaan-kecurangan dan penekanan pada politik identitas, yang banyak pengamat takut meruntuhkan tradisi sekuler Indonesia.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, pada, telah, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Debat Penurunan Harga Tiket Pesawat Berlanjut Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 29th March 2019 10:20 AM
Debat Capres ke-2 Mengandung Ide-ide Besar Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 23rd February 2019 11:32 AM
Debat Pilgub Jabar Kedua Digelar di Kampus UI Depok copycat Pembangunan Daerah 1 8th April 2018 10:37 PM
Timses: Debat Capres Naikan Elektabilitas Prabowo capres2014 Calon Presiden 0 30th June 2014 09:45 PM
Setelah nonton debat capres , I stand on the WRONG Side capres2014 Calon Presiden 1 23rd June 2014 12:57 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 05:24 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts